Wednesday, April 29, 2015

Usulan menteri pendidikan Perancis

Kanselir Jerman Angela Merkel percaya persahabatan politik antara kedua negara tidak akan lengkap kecuali lebih muda dari kedua negara berbicara dua bahasa - dan akan meningkatkan subjek dengan Presiden Perancis Fran├žois Hollande

Sebagai sejarah Franco-Jerman pertengkaran pergi, yang satu ini tampaknya ringan - dan agak membingungkan. Ia pergi, namun, untuk jantung masalah Franco-Jerman: setengah abad setelah kedua negara menandatangani perjanjian yang menjanjikan untuk membawa rakyat mereka lebih dekat bersama-sama, warga negara mereka hidup sebagian besar back-to-back kehidupan.

Pemerintah mereka mungkin mitra dalam politik Eropa tetapi meminta setiap orang muda Perancis untuk nama populer Jerman band rock - atau sebaliknya - dan jawabannya adalah mungkin menjadi kosong.

Sekarang Menteri Pendidikan Perancis telah memicu badai lintas Rhine dengan mengusulkan untuk menghapuskan kelas khusus yang memungkinkan beberapa pintar Perancis 11-year-olds untuk belajar bahasa Jerman bersama Inggris dari tahun pertama sekolah menengah. Sebaliknya, kata menteri, Najat Vallaud-Belkacem, semua anak di Perancis akan diajarkan bahasa modern kedua pilihan mereka dari usia 12.

Ms Vallaud-Belkacem menegaskan bahwa proposal itu akan meningkatkan jumlah penutur Jerman di Prancis. Petisi beredar di internet dan marah komentar oleh para menteri Jerman menyarankan sebaliknya. Mereka mengatakan bahwa penghapusan "dua bahasa" kelas akan menjadi lonceng kematian dari berbahasa Jerman di Perancis. Diberi pilihan bahasa modern kedua di 12, banyak anak Perancis akan memilih Spanyol, Italia atau Rusia.

No comments:

Post a Comment